"Cepatlah bayi, saya perlukan kopi!"

Suka kopi, tapi berikan semasa mengandung? Seorang ibu memberitahu kita bagaimana bermimpi seorang cappuchino memotivasikannya melalui sakit buruh. Cathryn Wood, 23, menetap di Suffolk dengan suaminya Dion dan anak perempuan mereka Edith, lima bulan.

Saya selalu menjadi pencinta kopi, terutamanya cappuccino. Sebelum mengandung, hampir tidak ada hari yang berlalu ketika saya tidak memesan satu dari kafe tempatan kami atau membuat cawan atau dua di rumah.

Saya sangat gembira untuk hamil, tetapi ia segera menjadi kenyataan kepada saya, saya tidak akan dapat menikmati minuman kegemaran saya.

Berapa banyak kopi yang boleh diminum semasa mengandung?

Saya membaca garis panduan yang menyatakan bahawa 200mg sehari adalah baik untuk wanita hamil, tetapi saya tidak mahu melakukan apa-apa untuk membahayakan kesihatan bayi saya.

Memberi kesukaran, tetapi apabila godaan melanda saya akan membayangkan hari ketika saya boleh membawa bayi kami ke kafe. Pemikiran betapa baiknya cappuccino yang pertama akan rasa saya teruskan.

Saya telah enam hari terlambat dan berasa bosan, ketika saya terbangun pada waktu malam dengan kesakitan yang ringan seperti masa. Ia adalah 3 pagi dan saya terlalu teruja untuk cuba tidur semula.

Apabila saya menelefon hospital pada jam 9 pagi, mereka menasihati saya untuk terus mandi dan mandi. Sebaik sahaja saya masuk ke dalam air, sensasi hilang. Saya berasa gementar. Apa yang saya mahukan adalah untuk memenuhi bayi saya dan mempunyai cappuccino yang dikehendaki.

Apa yang saya mahukan adalah untuk memenuhi bayi saya dan mempunyai cappuccino yang dikehendaki

Saya telah ditempah untuk menyapu petang itu. Bidan itu berkata saya dilipat 2cm, walaupun kontraksi saya masih belum naik.

Pada petang itu saya mempunyai malam yang awal, tetapi bangun pada pukul 11 ​​malam dengan sakit sengit di punggung saya. 'Inilah penguncupan yang betul,' saya fikir. Mereka datang kerap selepas itu. Dion memandu saya ke hospital pada tengah malam, berhenti mengambil ibu saya.

Untuk beberapa jam akan datang, saya melangkah ke lantai, bergegas melalui setiap penguncupan. Dengan setiap orang, saya tahu saya adalah satu langkah yang lebih dekat untuk bertemu dengan bayi saya.

'Tidak lama sehingga cappuccino itu!' Dion bercanda, yang membantu saya memberi tumpuan.

'Tidak lama sehingga cappuccino itu!' Dion bercanda, yang membantu saya memberi tumpuan

Akhirnya, pada pukul 8 pagi saya diberitahu saya boleh mula menolak. Berbaring di atas katil, saya mengikut arahan tubuh saya untuk menanggung. Mum berada di satu pihak, memegang kepala saya; Dion berada di pihak yang lain, berbisik dorongan. Dia terus menyebutkan cappuccino itu, dan di antara tolakan saya bayangkan telah menghirup pertama saya. Ia adalah seorang motivator yang hebat!

Selepas 45 minit menolak, saya diberi episiotomi untuk membantu bayi itu keluar. Ianya berhasil. Saya merasakan kepala bayi bergerak ke bawah, kemudian tekanan besar. Dalam dua yang lebih kuat menolak kepala, maka badan, keluar. Bidan itu menyerahkan anak perempuan kami kepada saya.

'Adakah dia benar-benar saya?' Saya tersenyum. Dion dan ibu saya menangis dan saya menangis.

Itu cappuccino pertama dalam 41 minggu terasa luar biasa!

Bayi Edith sihat dan kami pulang ke rumah pada keesokan harinya. Acara keluarga pertama kami adalah tiga hari kemudian - ke kafe tempatan. Itu cappuccino pertama dalam 41 minggu terasa luar biasa! Saya yakin bahawa membayangkan masa itu membantu saya kekal kuat mental semasa buruh.

Editor Dan Penulis.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda
Artikel Sebelumnya
Artikel Seterusnya

Catat Ulasan Anda