"Saya seorang pengganti dengan anak kembar untuk ibu yang lain"

Kandungan

Ibu surrogate Michelle Green berkongsi kisah emosi Charlotte dan Amelie.

Apabila saya berumur 17 tahun, sebelum saya berfikir tentang mempunyai anak-anak saya sendiri, saya menonton dokumentari tentang surrogacy. Ia mengikuti seorang wanita yang menjadi pengganti untuk pasangan yang tidak dapat hamil. Ia seolah-olah satu perkara yang menghairankan, mengubah hidup yang dapat dilakukan.

Tetapi tidak sampai bertahun-tahun kemudian, pada tahun 2013, apabila saya mempunyai anak-anak saya sendiri, saya serius dianggap sebagai pengganti.

Saya telah melihat jawatan kawan di Facebook tentang bagaimana dia telah menyumbangkan telurnya kepada pasangan yang tidak dapat hamil. Dia telah mengubah hidup mereka; ia adalah hadiah terbaik di dunia. Apa yang menghalang saya melakukan sesuatu seperti itu?

Saya bernasib baik, saya tidak pernah mengalami sakit jantung kemandulan, ditambah kedua-dua kelahiran saya adalah cepat dan mudah. Suami saya Alan dan saya mempunyai dua kanak-kanak yang cantik - satu daripada masing-masing - dan tidak merancang lagi. Dalam fikiran saya, benih itu disemai.

'Apa yang anda fikir?' Saya secara sementara bertanya kepada Alan selepas mencari dalam talian untuk organisasi surrogacy. Dia berjanji untuk menyokong saya jika ia adalah apa yang saya mahu lakukan.

Kami pergi ke persidangan dan bertemu dengan orang-orang yang hidupnya telah diubah oleh surrogacy. 'Bagaimana kita tidak boleh melakukan ini?' Tanyanya kemudian. Dia sama seperti saya.

Pada bulan Oktober 2013, kami menyertai Surrogacy UK, sebuah organisasi yang menghubungkan pengganti dengan ibu bapa yang dicadangkan, dan menyokong mereka melalui proses tersebut. Etosnya adalah 'persahabatan pertama', menggalakkan ahli untuk membina hubungan dan kepercayaan sebelum memulakan perjalanan surrogacy mereka, yang benar-benar merayu kepada kami.

Kami bertemu Caroline dan Iain di salah satu acara sosial organisasi. Kami dengan serta-merta memukulnya. Dan apabila kita mengetahui perjalanan mereka - beberapa pusingan IVF yang tidak berjaya dalam tempoh tujuh tahun - kita tahu kita harus membantu mereka.

Surrogacy UK mengesyorkan 'mengenali anda' tempoh tiga bulan sebelum memulakan proses IVF. Kami memperkenalkan Caroline dan Iain kepada anak-anak kita dan bertemu dengan kerap selama beberapa hari. Menjelang akhir tiga bulan kami telah membentuk persahabatan yang kuat.

Kami berdua duduk dengan Surrogacy UK dan membuat persetujuan untuk memastikan kami semua 'pada halaman yang sama'. Kami bersetuju bahawa saya akan mempunyai kitaran IVF semulajadi, menanam dua embrio dari telur Caroline dan sperma Iain, yang telah dibekukan dari pusingan IVF sebelum ini. Mereka akan menjadi ibu bapa: Saya hanya akan membesarkan bayi mereka.

Kami bernasib baik. Sepuluh hari selepas kedua-dua embrio telah ditanam, kami mendapat panggilan dari klinik kesuburan untuk mengatakan ujian kehamilan adalah positif.

Saya sangat gembira dengan Caroline dan Iain, dan lebih teruja dengan imbasan ketika kami mendapati ada dua detak jantung!

>> BACA: 6 FAKTOR YANG MENINGKATKAN KEJADIAN ANDA MEMILIKI KUASA

Mengetahui saya membawa kembar, seperti yang dikehendaki bayi untuk pasangan lain, berasa seperti tanggungjawab yang besar. Saya sangat berhati-hati, memastikan saya makan dengan baik dan berehat. Saya berasa lebih letih daripada dengan anak-anak saya sendiri, tetapi ia adalah kehamilan yang mudah.

Anak-anak suka melihat benjolan saya bertumbuh, dan lebih menerima keadaan daripada beberapa orang dewasa yang saya kenal. Saya menjelaskan semuanya kepada mereka secara ringkas: 'Caroline' s perut pecah, jadi saya membawa bayi dan akan memberikan mereka kembali kepadanya ketika mereka dilahirkan, 'kata saya.

Pada waktu saya sampai 36 minggu, saya sangat besar dan bergelut untuk berjalan. Pada temujanji dengan perunding saya, saya memohon untuk diinduksi, dan telah ditempah selama 37 minggu ditambah satu hari. Pagi itu pada pukul 8 pagi, saya tiba di wad hospital dengan Alan, Caroline dan Iain. Saya tidak pernah tergerak sebelum dan berasa sedikit gugup tentang apa yang akan berlaku.

Saya dapat tahu bahawa Caroline dan Iain juga cemas. Kami disambut oleh dua bidan yang membawa kami ke suite penghantaran dan bertanya tentang situasi kami, yang mengambil masa satu jam! Bidan-bidan itu terpesona.

Saya terkena monitor, yang menunjukkan saya mengalami kontraksi - itu adalah satu kejutan, kerana saya tidak berada dalam sebarang ketidakselesaan. Menjelang jam 12.30 tengah hari saya dapati saya dilipat 2cm. Bidan itu menjelaskan bahawa dia akan mencuba dan memecahkan perairan kembar, dan apabila dia menusuk kantung amniotik, air terjun itu seperti air terjun! 'Op, maaf,' saya memohon maaf setiap kali saya bocor.

Satu jam berlalu dan saya merasakan apa-apa tetapi ketat ringan, walaupun monitor masih menunjukkan saya kontrak. Pada 1.45 malam, bidan menggodaku ke titisan sintetik untuk menggalakkan tenaga kerja, dan meningkatkan dos secara berterusan selama beberapa jam ke depan. Menjelang jam 5 petang, kontraksi saya mula menjadi sengit dan kerap.

Saya berdiri bersebelahan dengan katil, menggosok pinggul saya untuk meringankan tekanan dalam benjolan dan belakang saya. Itulah ketika Alan menjadi batu saya. Dia menggosok belakang saya dan mengingatkan saya supaya bernafas dengan perlahan. 'Anda boleh melakukan ini,' dia memberitahu saya apabila kontraksi menjadi sengit.

Iain dan Caroline keluar dari bilik setiap kali untuk berbual dengan ibu bapa mereka, yang tiba di hospital. Untuk terus berfokus, saya menyekat semua orang di dalam bilik kecuali Alan. Saya tidak lama lagi benar-benar 'di zon', dan tidak menyedari apa-apa selain buruh saya.

Apabila saya diperiksa sekali lagi, saya tahu saya hanya 6-7cm diluaskan, dan saya mula merasa kecewa, bimbang bahawa saya tidak menghadapi masalah.Salah satu kerja saya yang lain telah mengambil hanya satu jam, empat jam lagi: ini mengambil masa selama-lamanya.

Bidan itu menyerahkan saya beberapa gas dan udara, dan beberapa puffs itu, bersama-sama dengan kata-kata galakan Alan, membawa saya kembali ke landasan. Tidak lama kemudian saya mula merasakan kepala kembar menjadi lebih rendah, dan merasakan keinginan yang kuat untuk ditanggung. 'Jangan dorong lagi!' Kata bidan. Satu bahagian leher rahim saya meleleh pada kadar yang berbeza kepada yang lain - saya bersebelahan.

Cuba tidak menolak apabila badan saya memberitahu saya hampir mustahil, tetapi pernafasan yang mendalam dan menggunakan gas dan udara untuk menenangkan diri membantu saya memusatkan perhatian dan kuat. Akhirnya, bidan berkata serviks saya telah keluar dan saya boleh mula menolak. Ia adalah kelegaan apabila saya berbaring di atas katil dan mula menanggung, memegang tangan Alan dan mengayuh seperti seekor lembu.

Pada pukul 7.40 petang, hanya sekadar tekanan kedua saya, saya merasakan tekanan yang besar dan kepala bayi Charlotte keluar, lalu tubuhnya.

Terdapat kesibukan aktiviti, dan selepas beberapa minit pemeriksaan di sisi bilik, dia dinyatakan sihat. Melihat wajah Caroline dan Iain yang menangis adalah luar biasa. Saya tidak boleh percaya mereka akan menjadi ibu bapa akhirnya.

Namun, tidak ada masa untuk memikirkannya. Seorang doktor berdiri di atas saya, memegang perut saya untuk mengelakkan kembar kedua daripada bergerak keluar dari kedudukan.

Kontraksi saya telah berhenti, tetapi pasukan itu meyakinkan saya bahawa semuanya akan bermula lagi tidak lama lagi. Saya berbaring sementara Alan memegang tangan saya, dan Caroline dan Iain memeluk bayi Charlotte. Sudah cukup, selepas beberapa minit, penguncupan besar melanda benjolan saya. Ia adalah pukul 7.50 malam dan saya mengikut arahan tubuh saya untuk menanggung. Untuk terkejut semua orang, dengan hanya satu pusingan besar, bayi Amelie ditembak.

Saya berbaring sementara Amelie diperiksa, dibalut dan diserahkan kepada Iain, manakala Caroline memegang Charlotte. Melihat rupa kegembiraan pada wajah Caroline dan Iain membuatkan saya berasa seperti orang yang paling istimewa di dunia.

'Kami telah melakukannya!' Saya meneriakkan mereka, menangis. Sebaik sahaja saya telah menghantar plakentas dan telah pulih, kakitangan meninggalkan supaya hanya empat daripada kami - ditambah kembar - berada di dalam bilik bersama. Alan mengambil gambar yang baru lahir, dan Caroline dan Iain memeluk kucing kulit dengan kembar, dan memberinya suapan botol pertama mereka. Selepas masa yang istimewa, Alan dan saya meninggalkan keluarga baru sahaja.

Saya dapat mendapatkan tidur tanpa gangguan yang sangat diperlukan di rumah, yang terasa hebat.

>> BACA: CIRI-CIRI LEBIH TANAH REAL

Saya berada di awan sembilan hari itu, dan masih merasa sangat bangga dengan apa yang saya dapat capai untuk Caroline dan Iain. Kami masih menjadi kawan terbaik dan berhubung sepanjang hari, yang hebat. Melihat kembar berkembang, dan mengetahui saya memainkan peranan penting dalam kelahiran mereka, adalah luar biasa.

Sebagai pengganti agak ketagihan, dan saya sudah merancang untuk membantu pasangan lain mempunyai bayi. Selagi saya sihat, saya akan teruskan. Kepada saya, jika anda boleh melakukan sesuatu untuk membuat impian orang lain menjadi kenyataan, maka mengapa tidak?

Editor Dan Penulis.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda
Artikel Sebelumnya
Artikel Seterusnya

Catat Ulasan Anda