Jonathan Trott Bercakap Mengenai Mengatasi Kebimbangan

Siapa yang memberi inspirasi kepada anda untuk menjadi kriket?

Orang saya pasti, dan abang saya. Saudara saya adalah kriket profesional, jadi saya mempunyai tingkap ke dalam apa yang ia suka. Saya dapat bertemu semua wira saya dalam permainan, yang mendorong saya juga. Sukan sangat berbeza maka tidak ada pemisahan yang besar antara ahli sukan dan orang ramai.

Ayah saya biasa bermain di pertandingan kelabnya. Kadang-kadang yang ketiga dan keempat akan bermain di padang bersebelahan. Sebaik sahaja seseorang di tempat keempat tidak muncul - saya selalu berharap ini akan berlaku - jadi mereka bertanya sama ada saya bermain, saya berusia 10 tahun. Ayah saya berada di padang yang lain. Dia mendapat 99, saya mendapat 50 ganjil, dan kami sedang mencari antara satu sama lain. Itulah kenangan manis.

Bagaimanakah ia datang ke dalam pasukan untuk penentuan Ashes pada tahun 2009?

Ramai orang lupa bahawa saya membuat debut saya pada 2007. Saya tidak pernah bermain untuk Lions [England "B"]. Satu-satunya orang yang saya kenal adalah Belly [Ian Bell]. Saya mempunyai aksen Afrika Selatan yang luas, jadi ia sedikit berbeza untuk semua orang. Temuanku yang pertama sebelum permainan T20 saya ingat Nasser [Hussain] bertanya "Jadi Jonathan, kenapa England?" Dan saya fikir: "Oh, terima kasih banyak!"

Semuanya sedikit tersekat dan saya menyedari bahawa saya tidak dapat melihat apa yang saya perlukan dalam kriket antarabangsa. Untungnya ia bertepatan dengan Ashley Giles mengambil alih di Warwickshire, yang membimbing saya sebagai mentor. Dia mendapat yang terbaik daripada bakatnya, jadi dia mahu melakukan itu untuk saya, dan dia melakukannya. Menjelang tahun 2009, saya telah melawat semua lawatan Lions, jadi saya tahu semua orang. Mereka semua cemerlang. Pasukan itu berbeza, lebih tua lagi sekolah, [Andrew] Flintoff masih menjadi sebahagian daripadanya.

Seberapa penting pengaruh Ashley Giles terhadap kerjaya anda?

Besar. Saya sentiasa memandangnya. Saya tidak fikir saya akan menjadi pemain saya jika ia bukan untuknya. Dia mengubah permainan saya dan cara saya berfikir tentang permainan. Dia seorang jurulatih yang hebat, seorang kawan yang hebat dan seorang pemain yang hebat.

Antara musuh-musuh Ashes anda, yang anda paling menghormati?

Brad Haddin menonjol untuk saya. Dia seorang lelaki yang hebat, memainkan permainan dengan cara yang betul. Sukar, adil, dan pemain yang sangat berbahaya. Beliau mempunyai perkataan di belakang tunggul, tetapi dia juga menegakkan semangat permainan. Saya sentiasa kagum dengannya.

Pemain mana yang pertama mula memerhatikan apabila anda mula berjuang dengan penyakit berkaitan tekanan anda pada tahun 2013?

Kev [Pietersen] melihatnya lebih awal, di Manchester dan Lords [di Ashes 2013]. Saya tidak merasa betul, sesuatu yang salah dan saya tidak tahu apa itu. Naluri semulajadi saya ketika saya tidak merasa benar adalah bekerja lebih keras dan mendorong diri saya sendiri. Di belakang, saya mengerang di hadapan apabila saya sepatutnya perlahan.

Siapa yang membantu anda selepas meninggalkan pelancongan Ashes 2013/14?

Secara umumnya semua orang sangat menyokong. Apa yang berlaku dengan kriket, dengan Marcus [Trescothick], semua orang menganggap ia kemurungan. Ia adalah perkara yang selamat untuk mengatakan, ia meliputi semua asas. Tetapi saya jenis orang yang spesifik. Saya ingin tahu apa yang salah dengan saya. Saya tahu saya tidak tertekan, dan banyak doktor yang mendiagnosis saya berkata saya tidak tertekan.

Dalam masa setengah jam duduk bersama Steve Peters [ahli psikiatri sukan elit] dia memberitahu saya saya mempunyai kebimbangan berasaskan situasi. Ia betul-betul betul. Ia hanya apabila saya memakai pakaian kriket saya yang diperlukan. Jauh dari padang saya baik-baik saja. Kadang kala saya meletakkan pad, kemudian ia terbentuk apabila saya meletakkan jejak saya untuk pergi ke tanah. Saya yakin banyak orang melakukannya apabila mereka meletakkan kasut mereka untuk pergi bekerja. Itu pencetus. Selepas bertemu Steve sekali saya tahu saya akan baik-baik saja. Seseorang akhirnya mendapatnya. Dia adalah cahaya yang sangat terang di hujung terowong.

DIRJINAKAN: Cricketer Graeme Fowler On Depression

Siapa yang penting untuk kemunculan semula anda?

Graham Gooch, saya bekerja keras dengan Graham. Dia akan datang ke Edgbaston untuk bekerja dengan saya. Goochy adalah baik, dan rakan sepasukan saya di Warwickshire. Warwickshire telah sangat baik kepada saya. Saya tidak boleh berterima kasih kepada mereka.

Adakah ia berasa berbeza apabila anda bermain untuk England lagi?

Ya, ia adalah kombinasi perkara. Pasukan yang berbeza, membuka batting. Saya bekerja keras untuk kembali ke tepi. Saya telah melawat Lions, mendapat hak saya di sana, mengetepikan orang lain. Terdapat juga lebih banyak parut dari apa yang telah berlaku, dengan matanya melebar, mengetahui apa yang berlaku di sekitar kriket sekarang. Kadang-kadang naïvety dapat melindungi anda, dan saya tidak naif lagi. Pasukan telah berpindah. Selepas Ujian Kedua apabila saya menjaringkan 50 dan 0, saya berasa seperti saya berada dalam cara orang. Saya mahu Adam Lyth bermain sebelum musim panas, dia seterusnya dalam barisan.

Tetapi masih merupakan pencapaian yang besar untuk kembali sama sekali?

Ya, orang bertanya apa pencapaian terbesar anda, dan sudah pasti di sana.

Autobiografi Jonathan Trott Tidak dikuasai sekarang, diterbitkan oleh Little, Brown, kekurangan £ 20. Beli di amazon.co.uk.

Editor Dan Penulis.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda
Artikel Sebelumnya
Artikel Seterusnya

Catat Ulasan Anda