Ollie Phillips: "Saya Perlu Terima Kerjaya Saya Telah Lepas"

Pada tahun 2009, Ollie Phillips hidup mimpi itu. Mengutip "Best Rugby Sevens Player in the World" sebagai kapten England, dia menunggang kejayaan sukan antarabangsa - sehingga kecederaan kerjaya berakhir. Itu memaksa dia untuk membuat keputusan: berkabung dalam kesedihan diri sendiri dan mengingati tentang hari kemuliaan, atau pergi ke sana dan mencari jalan baru untuk mengepam adrenalin. Tiada hadiah untuk meneka jalan yang dipilihnya.

Sekarang seorang ahli perniagaan yang sangat berjaya di PwC, seorang pengulas, pengembara, pemimpin ekspedisi, Pemegang Rekod Dunia untuk pertandingan ragbi paling utara (dia bermain permainan di Kutub Utara), kami bertanya kepadanya: bagaimana di Bumi anda mencari masa untuk mengimbangi segala-galanya dan kekal dalam bentuk?

Anda seorang pengulas sukan, pengembara, pengusaha, bekas pemain ragbi antarabangsa ... jam berapa penggera anda ditetapkan pada waktu pagi?

Saya seorang 6am. Dengan latar belakang saya dalam sukan, saya masih terdesak untuk kekal bersesuaian, dan jika saya tidak bersenam, saya akan memandu saya keropok, jadi saya akan terus ke gym untuk melatih. Betul, waktu itu pada waktu pagi adalah satu-satunya masa yang saya pasti dapat melakukan kerja tanpa apa-apa lagi.

Jadi alasan lama "Saya terlalu sibuk untuk bersenam" - bagaimana cara duduk dengan anda?

Ini sebatan yang berbeza untuk orang yang berbeza. Apa yang mendorong saya adalah senaman, tetapi saya tidak mengharapkan semua orang berfikir dengan cara yang sama. Anda memerlukan keseimbangan, dan mungkin saya berada di akhir yang sangat melampau. Begitu juga, saya fikir satu kawasan yang saya kurang dalam membaca dan kesusasteraan. Orang akan membaca sebelum tidur atau pada waktu pagi, dan saya mungkin jatuh pendek dalam hal itu dan terlalu keras dalam kecergasan. Orang-orang yang benar-benar mengabaikan kecergasan, namun, mereka kehilangan silap mata. Anda tidak menjaga badan anda - satu aset utama yang membolehkan anda melakukan segala-galanya dan apa sahaja yang perlu anda lakukan. Kunci latihan, dan kunci untuk melakukan apa sahaja dalam kehidupan, semakin bergolek bola.

Semasa kerjaya ragbi antarabangsa anda, anda telah dipilih Pemain Terbaik Tujuh Pemain Di Dunia oleh rakan-rakan anda, tetapi siapa lawan paling hebat yang anda tandingi?

Saya sudah tentu menghadapi cabaran yang lebih baik ketika saya semakin tua, tetapi saya pasti lebih gementar menghadapi pemain tertentu ketika saya masih muda. Dengan usia dan pengalaman datang keakraban situasi dan persekitaran, dan keyakinan hanya untuk pergi. Mungkin yang paling teruk adalah 18 dan bermain melawan [New Zealand] Jonah Lomu. Dia berada di perdana matanya, dan saya seorang peminat yang hebat. Saya telah melihatnya di telly dan tiba-tiba saya sedang melawan dia. Insane. Saya adalah 13 batu merendam basah, melawan raksasa 6ft 4in ini. Yang lain adalah Sonny Bill Williams [juga NZ]. Dia adalah teka-teki dan berasal dari liga ragbi, dan dia sangat besar dan mempunyai bakat yang begitu banyak.

Adakah anda mempunyai wira motivasi?

Saya sangat bertuah bermain untuk Newcastle Falcons bersama Jonny Wilkinson. Saya fikir dia adalah obsesif, mungkin terlalu banyak. Dia menunjukkan tahap komitmen yang anda perlukan untuk menjadi yang terbaik, dan dia menunjukkan sejauh mana anda dapat mendorong tubuh anda. Saya rasa dia juga menunjukkan bahawa anda boleh pergi terlalu jauh - bahawa apabila ia menjadi obsesi, ia menjadi berat di bahu anda. Anda menjadi pengkritik yang berterusan terhadap diri sendiri, dan akhirnya tidak menikmati apa yang anda lakukan. Bila itu berlaku, apa gunanya?

Apa buku terakhir yang anda baca yang memberi motivasi kepada anda untuk melakukan sesuatu yang luar biasa?

Sebelum setiap kejohanan England saya bermain, saya biasa membaca buku yang dipanggil Memutuskan Untuk Memenangi: Pendekatan Jumlah Memenangi Sukan Dan Kehidupan oleh Rex Johnson dan David Swindley. Ini semua adalah untuk menjadi yang terbaik, berkomitmen untuk itu, menumpukan pada kejayaan dan menjadi lelaki setengah penuh. Ia bijak, saya masih ada di suatu tempat.

Bagaimanakah anda menjaga kepala anda selepas anda diberitahu kecederaan betis akan menamatkan kerjaya ragbi profesional anda?

Itu sukar. Mereka adalah masa saya yang paling gelap, kerana setiap kecederaan lain mempunyai garis masa untuk pemulihan. Dengan yang ini, saya terputus saraf pada anak lembu saya semasa bersiap untuk Piala Dunia. Suatu hari saya boleh berjalan dengan baik, dan seterusnya ia tidak akan berfungsi. Apabila para ahli memberitahu anda, mereka tidak dapat memikirkannya dan membuat anda lebih baik, berurusan dengan yang benar-benar keras. Saya terpaksa menerima kerjaya saya, semangat saya yang hebat, sudah berakhir. Anda mendapat pilihan - anda sama ada mencerminkan masa lama yang baik dan turun bagaimana anda tidak dapat memilikinya semula, atau merangkul cabaran baru, yang tidak dapat dikawal oleh zon selesa anda dan akan memperkaya anda. Saya memilih yang terakhir, dan masuk kepala terlebih dahulu.

Apa yang anda pelajari tentang diri anda semasa belayar dunia sebagai pendatang baru kepada sukan ini?

Itu luar biasa. Ia adalah satu persekitaran yang tidak dikenali untuk saya dan saya tidak pernah berlayar sebelum ini, dengan orang lain yang tidak mempunyai pengalaman sama ada. Sudah tentu, terdapat matlamat untuk memenangi perlumbaan, tetapi saya segera menyedari bahawa semua orang di sekeliling saya mempunyai pemanduan yang berbeza untuk menyelesaikan cabaran. Seseorang telah berada di atas kapal kerana mereka telah berlayar sekitar tahun-tahun sebelum ini di Angkatan Laut dan ingin membuktikan mereka masih boleh melakukannya, yang lain mahu menyelesaikannya sebagai penghormatan terhadap suami mereka yang telah meninggal dunia. Saya rasa ia mengajar saya bahawa kemenangan bukan hanya mengenai kemenangan melawan lawan.

Apa petualangan besar seterusnya?

Oh, ada banyak di ufuk.Saya telah mendapat empat cabaran besar untuk 2016: Saya berhadapan dengan The Great British Row untuk Penyelidikan Kanser, di mana saya akan mendayung maraton; Saya akan mengikutinya dengan menjalankan Marathon London; pada bulan Jun saya akan mendaki Gunung Blanc; dan kemudian saya akan lakukan Kilimanjaro. Pada tahun 2018, saya sedang bersiap untuk memecah rekod dunia dan mendaki semua tujuh puncak dan kedua tiang, di bawah 160 hari. Seperti yang anda boleh bayangkan, ibu saya benar-benar bulan mengenai semua itu.

Editor Dan Penulis.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda
Artikel Sebelumnya
Artikel Seterusnya

Catat Ulasan Anda