Bila Berjalan dari Hubungan - Baby Boomers vs Us

Generasi masa depan belajar dari generasi yang lebih tua, bukan? Inilah nenek kami * boomer bayi! * Mengajar kami tentang bila hendak pergi dari hubungan.

Kami mempunyai tanggapan yang mendalam tentang romantisisme boomer bayi. Generasi datang sebelum orang tua kita Gen-X, yang dilahirkan sekitar tahun 1940-an. Kebanyakan mereka kini datuk nenek. Generasi boomer bayi mengajar kita banyak tentang hubungan, termasuk ketika hendak pergi dari hubungan, salah satu perkara yang paling sukar dilakukan.

Bagaimanakah datuk nenek kami berkumpul?

Setiap daripada datuk nenek kami mempunyai versi berbeza bagaimana mereka bertemu dengan bahagian mereka yang lain, tetapi mereka semuanya jatuh ke dalam corak yang sama. Kesatuan berlaku kerana harapan budaya dan ritual. Contohnya, ketika itu di Amerika Syarikat, orang akhirnya berkencan semasa mereka berada di sekolah menengah. Seterusnya, yang paling berkahwin lurus selepas lulus sekolah menengah.

Perkara yang sama boleh dikatakan untuk negara-negara yang berbeza, tetapi sesetengah budaya mempunyai norma temu janji tradisional sendiri. Di negara saya, sebagai contoh, lelaki menjalani ritual melayu yang melibatkan keluarga mereka.

Itulah bagaimana datuk nenek saya berakhir bersama-sama. Kakek saya suka nenek saya, jadi dia mula melawatnya seberapa kerap yang dia boleh. Dia membawa hadiahnya, menyanyikannya, dan bahkan membawa seluruh keluarganya untuk menghormati keluarga nenek saya.

Kedengarannya sangat kuno, dan itulah sebabnya. Lebih penting lagi, ia berfungsi. Tarikan ada di sana. Semua datuk saya perlu mengikuti langkah biasa, dan akhirnya dia akan berkahwin dengan nenek saya. Pada masa itu, datuk dan nenek kami mempunyai pelan perkaitan. Mereka tahu bagaimana untuk mendapatkan pasangan masa depan mereka, dan, pada masa yang sama, mereka tahu bila hendak pergi dari hubungan.

Bagaimana mereka tahu bila hendak berputus asa?

Pada masa yang bertarikh boomers bayi mula melakukan satu sama lain, menyerah pada hubungan itu keluar dari soalan. Sebagai pantas sebagai kehidupan harian kita, kehidupan bertarikh mereka lebih cepat. Purata boomer bayi telah berkahwin pada umur 18 tahun.

Secara statistik, yang paling muda berkahwin dan tinggal bersama untuk masa yang paling lama. Agar mereka melepaskan hubungan mereka, mereka terpaksa melakukannya lebih awal. Mereka membuat keputusan itu dengan melihat bagaimana kejayaan awal mereka pergi.

Dari tahun 1940-an hingga 1960-an, orang lebih peka terhadap hubungan romantik dan komited. Tidak sampai 70an apabila orang menyedari komitmen adalah pilihan. Hubungan poliamori dan santai mula menjadi trend. Malangnya untuk boomer bayi, mereka sudah terlalu dalam. [Baca: Kencan santai: 15 sebab mengapa ia adalah perkara yang terbaik]

Mereka mula mempunyai anak, mendapat pekerjaan yang stabil, dan mereka mendapat rehat cukai yang lebih baik kerana status hubungan mereka. Pada masa itu, mereka tidak berniat untuk berputus asa dengan hubungan mereka tanpa mengira sama ada mereka gembira atau tidak. Jadi, apakah itu bermakna mereka tidak pernah berputus asa? Tidak cukup.

Apa yang berlaku dengan hubungan boomer bayi?

Dua perkataan: Perceraian kelabu. Rupa-rupanya, ada peningkatan trend perceraian untuk orang yang berumur 50 tahun ke atas. Selepas anak-anak mereka terbang ke dalam kandang, begitu juga dengan pasangan suami isteri. Mengikut data, hampir 25% orang yang mengalami perceraian hari ini berasal dari generasi boomer bayi. Hampir 10% lebih tua daripada 64. Lebih separuh daripada jumlah tersebut terdiri daripada orang yang telah bersama selama lebih dari 20 tahun.

Jadi, apa sebenarnya yang berlaku dengan boomer bayi? Mengapa mereka akhirnya berputus asa mengenai hubungan mereka? Menurut pakar, ia mungkin ada kaitan dengan memulakan hubungan mereka terlalu awal, serta tempoh masa ketika ia berlaku. Orang ramai lebih berorientasikan keluarga ketika itu, yang bermakna kebanyakan pasangan tidak menyedari bahawa mereka tidak sihat untuk satu sama lain. [Baca: Kebaikan dan keburukan berkahwin dengan kekasih sekolah tinggi anda]

Menurut kajian itu, dengan tepat menyebutkan Perceraian Grey, pasangan ini tidak benar-benar menderita dalam perkahwinan mereka, tetapi mereka tidak begitu gembira sama ada. Pasangan sepatutnya tinggal bersama untuk kepentingan anak-anak mereka dan ketika tanah bersama itu hilang, mereka mula berfokus pada satu sama lain.

Walau bagaimanapun, sebab yang paling ketara untuk peningkatan perceraian mungkin disebabkan oleh penerimaan budaya perceraian. Dan peningkatan keupayaan pasangan itu berpisah sementara masih mampu menyokong diri sendiri. Ini terutama berlaku untuk wanita kerana mereka kini lebih bebas dari segi kewangan.

Jadi, apa yang dapat diketahui setiap tahun daripada boomer bayi?

Dilihat oleh kemerosotan drastik peristiwa-peristiwa untuk hubungan boomer bayi, kita semua boleh bersetuju ada beberapa perkara yang perlu kita pertimbangkan sebelum memulakan hubungan dan pemahaman kita ketika hendak pergi dari hubungan. Dengan itu dikatakan, inilah yang dapat kita pelajari dari gram dan gram.

# 1 Membuat keputusan mengenai apa yang kita inginkan dalam hidup. Adakah anda mahu keluarga atau adakah anda hanya mahu pasangan? Boomers bayi tidak mempunyai banyak pilihan kerana mempunyai keluarga dianggap lambang status ketika itu. Anda mendapat pekerjaan yang lebih baik, cukai yang lebih baik, rumah yang lebih baik, dan lain-lain. Hari ini, anda boleh memilikinya dengan syarat anda mempunyai pekerjaan yang stabil dan pelan pencen yang selamat. [Baca: Mengapa berkahwin? 10 sebab yang paling teruk untuk mengikat tali simpul]

# 2 Pertimbangkan garis masa yang munasabah untuk matlamat kami. Sama ada anda mahu memulakan keluarga atau tidak, mungkin lebih baik untuk menahannya sehingga anda yakin tentang pasangan anda.Mereka dijangka akan berkahwin lebih awal juga, yang bermakna mereka tidak mempunyai masa yang cukup untuk mengenali antara satu sama lain dengan lebih baik sebelum mengikat simpulan.

Juga mereka tidak mempunyai pilihan untuk meneroka kemungkinan menjadi dua puluh satu, atau satu atau tiga puluh empat puluh sesuatu. Pada masa itu, anda tidak hanya tertumpu kepada membangunkan hubungan. Anda juga melihat kerjaya, kewangan, dan realisasi diri anda. [Baca: 10 soalan reflektif diri untuk menolong diri sendiri]

# 3 Menggali mendalam dan mengetahui sama ada anda benar-benar sesuai untuk pasangan anda. Boomers bayi telah tersipu-sipu memikirkan pasangan mereka adalah sempurna untuk mereka, hanya kerana mereka berjaya berkelahi dengan mereka. Ketika anak-anak tiba, mereka terlalu sibuk memfokuskan aspek-aspek lain dalam kehidupan mereka, meninggalkan sedikit masa untuk memberi tumpuan kepada satu sama lain.

# 4 Mengetahui apa yang perlu diprioritaskan. Kita semua bersetuju bahawa generasi yang lalu adalah sekumpulan yang tidak mementingkan diri sendiri. Ia pastinya menunjukkan dalam kesungguhan mereka untuk menaiki perkahwinan mereka sehingga anak-anak semua sihat dan dewasa serta cukup matang untuk menangani perceraian.

Bagi kita milenium, kita boleh mengambil petunjuk daripada mereka dan cuba untuk berfikir tentang apa yang kita sanggup berkorban. Memiliki kanak-kanak adalah perkara yang hebat, tetapi sesetengah orang tidak berminat untuk menumpukan nyawa mereka kepada sebab itu. [Baca: 11 cara untuk mengetahui sama ada anda berdua bersedia untuk mempunyai bayi]

# 5 Mengetahui bila hendak melepaskannya. Pelajaran terbesar yang kami ambil dari generasi boomer bayi, mereka membuat pengorbanan yang sangat besar apabila ia datang untuk menegakkan nilai hubungan dan keluarga. Mungkin kelihatan sedih bahawa mereka mengambil masa yang lama untuk menyedari bahawa mereka tidak berada dalam hubungan yang mereka mahu, tetapi kita boleh mengubah laluan kita sendiri dengan melihat rapat hubungan kita sekarang dan dapat memutuskan apakah ia benar-benar bernilai berjuang atau bila hendak pergi dari hubungan.

Dengan lebih mengetahui tentang jenis hubungan yang kita ada, kita akan lebih cenderung untuk membuat keputusan yang memberi manfaat kepada kita untuk jangka panjang. Kita tidak perlu menunggu hingga 50 atau 60. Kita boleh membuat keputusan besar tentang hubungan kita sekarang kerana kita telah belajar dari penjaga hubungan terbaik.

[Baca: Masalah di syurga? Bagaimana untuk mengetahui bila hendak berpisah]

Adakah mana-mana ini bergema dengan anda? Bolehkah anda membuat keputusan untuk menghindari hubungan sekarang, atau anda akan menunggu seperti boomer bayi dan melihat apa yang berlaku pada masa akan datang?

Editor Dan Penulis.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda
Artikel Sebelumnya
Artikel Seterusnya

Catat Ulasan Anda